Looking for something?

There was an error in this gadget

Saturday, 1 October 2011

KEHIDUPANKU SEBAGAI SEORANG MAHASISWA

Bismillahirrahmanirrahim…

Sebelum itu, marilah kita berisghfar sebentar... ASTAGHFIRULLAHAL'AZIM X3

Assalamualaikum w.b.t

Alhamdulillah atas izin dan rahmatnya marilah kita sama2 merenung dan bersyukur atas segala nikmat yg telah diberikan kpd kita sama ada secara langsung atau tidak, sama ada kita sedari atau tidak. Insyaallah kita seharusnya merasa hina dan rendah diri apabila kita menyedari betapa bergantungnya kita kepada Allah dalam SETIAP aspek dalam kehidupan kita. Penulis ingin mengajak pembaca-pembaca sekalian untuk merasa selalu diawasi oleh Allah iaitu muraqabah dalam kehidupan kita sehari-hari.




Alhamdulillah dengan izinNya dapat penulis ‘mempost’ lagi ke blog ini untuk kita sama-sama mengambil iktibar dan pengajaran demi menjaga kualitas iman dan akidah kita. Insyaallah. Alhamdulillah, penulis sudah 3 minggu berada di UKRIDA, Jakarta untuk mengambil course medic di sini. Dalam masa dua minggu ini, telah banyak cabaran dan dugaan yang penulis alami yang ada sebahagiannya sama senarionya di Malaysia dan sebahagiannya pula berbeda sama sekali dengan tanah air tercinta. Berikut merupakan pendapat penulis mengenai UKRIDA itu sendiri dan bagaimana masyarakat yang ada di dalamnya.

KEHIDUPANKU SEBAGAI SEORANG MAHASISWA…

“Salam perkenalan. Namaku Ayu. Nama kamu siapa?,” sapa seorang mahasiswi yang kebetulan duduk di sebelahku dalam auditorium sambil menghulurkan tangannya untuk bersalaman.

Sebagai seorang ‘pria’ (lelaki) yang telah mendapat tarbiyah dan diberi kefahaman mengenai kepentingan menjaga ikhtilat, aku teringat dengan ayat  dalam Qur’an yang popular dalam kalangan ikhwah dan  sering disampaikan dalam halaqah ketika di Malaysia,



“Namaku Haziq. Panggil aja aku Haziq,” balasku sambil merapatkan kedua tanganku ala-ala ‘namaste’. (Sebenarnya penulis mempelajarinya tindak balas itu dari kisah Ketika Cinta Bertasbih apabila Azzam bertemu dengan Eliana… huhu… J)

Riak wajah perempuan yang baru sahaja yang aku kenali itu terus berubah serta-merta dan terus kembali memandang ke arah depan tepat ke skrin LCD. Mukanya kelihatan tidak suka dan tidak puas hati tapi ditutupi dengan riak wajah yang dibuat-buat tidak kisah. Aku mengerti bahawa budaya mereka disini, apabila baru berkenalan, harus bersalaman, tidak kira lelaki atau perempuan dan tambahan pula, bagi sesiapa yang tidak menyahut untuk menjabat tangan tersebut dikira tidak sudi berkawan dan dianggap tidak sopan dan sombong.

Sememangnya sebagai seorang manusia yang berperasaan aku merasa tidak senang dan tidak tenang atas insiden di atas. Tambahan pula, dia seorang Islam. Kebetulan ada seorang mahasiswi dari Malaysia yang seangkatan denganku duduk di sebelah Ayu itu. Aku ‘menyignal’ dia dan Alhamdulillah rupa-rupanya dia dari tadi memerhati adegan ‘panas’ tadi dan mengerti akan apa yang cuba aku sampaikan dengan mengangkat kening itu. Dia terus menyapa Ayu dan menerangkan bahawa aku ni seorang muslim. Sebaik sahaja perkataan ‘dia sebenarnya seorang muslim’ disebut, belum sempat dia menyambung kata-katanya itu, Ayu lantas berkata,

“Emangnya kamu muslim ya. Saya pun muslim juga. Asik deh kalau gitu,” katanya sambil melihatku dengan senyuman dan sekali lagi menghulurkan tangannya kepadaku.

Aku sekali lagi membuat reaksi yang sama tetapi kali ini dengan penjelasan yang jelas dan tegas.

“Baguslah kalau kamu pun muslim juga. Saya senang sekali kok. Saya sebagai muslim tidak boleh bersalam dengan cewek yang bukan muhrim saya dowang. Maaf ya… harap kamu mengerti kok…” balasku dengan suara yang jelas tapi disertai dengan senyuman. 

Dia langsung mengangguk tanda faham dan kami terus mengalihkan fokus kepada dosen di hadapan yang sedang mengajar. Itu adalah salah satu adegan yang penulis alami yang Alhamdulillah penulis berjaya tangani dengan jayanya dan masih banyak lagi adegan-adegan yang lebih parah tetapi belum ada lagi yang melenting apabila diberi kefahaman seperti tadi.

Kepada para pembaca yang dicintai semua, penulis ingin mengajukan satu nikmat yang telah Allah berikan kepada kita tetapi ramai sekali antara kita yang lupa. Apa dia?

KEBEBASAN

Kita bebas dalam membuat keputusan, bebas untuk berfikir tanpa halangan, bebas untuk beribadat, bebas untuk menuntut ilmu dan macam-macam lagi tetapi adakah kita menyedari bahawa kebebasan ini seharusnya dibatasi dan dipagari dengan syari’at yang hanif dan dasar-dasar yang jelas agar kita tidak diperbudak oleh keinginan dan hawa nafsu kita hingga kaki tergelincir, pemikiran sesat dan seterusnya rugi dunia akirat.


Dalam kes penulis di atas, boleh saja penulis menyalam Ayu tersebut kerana bebas dan tiada siapa yang akan menegur perbuatan tersebut. Segelintir dari masyarakat melabel situasi di atas sebagai darurat dan oleh itu boleh untuk kita bersalaman dengan bukan muhrim. Bagi penulis itu semua hanya alasan dan kita sebenarnya ada pilihan untuk menjaga ikhtilat kita.

Pembahasan mengenai perkara ini ada di sebut dalam buku Tarbiyah Dzatiyah, tulisan Hashim Ali A. dalam Bab Dasar-Dasar Tarbiyah Dzatiyah dalam Al-Qur’an dan Sunnah.

“Kebebasan individu dalam Islam terikat dengan aturan-aturan dan ikatan-ikatan yang membuatnya terkait dengan dasar autentik yang menjadi tujuan Allah menciptakan manusia, iaitu ‘ubudiyah (penghambaan) kepada Allah SWT. Penetapan syari’at ini bukan untuk merampas kebebasan manusia, melainkan untuk menghindarkan manusia agar tidak tergelincir ke dalam jurang kehinaan dan kesesatan. Dalam kurun yang panjang, manusia senantiasa berkutat di dalamnya, jatuh bangun dalam pengalaman-pengalaman mereka, dan pengalaman-pengalaman ini membawa mereka kepada kehancuran generasi.”

Sememangnya ramai yang mengaku Islam tetapi hanya di i.c sahaja, bak kata seorang ikhwah,
‎"Jangan bimbang andai kita tidak rupawan,
tetapi bimbanglah jika kita berakhlak murahan.
Jangan resah andai kita belum berpasangan,
tetapi resahlah andai masih belum mendapat cinta Allah yang tiada bandingan.
Apalah maknanya punya dunia dan kemewahan,
Andai jiwa miskin tanpa keimanan."

Dalam kelas etika Kristen, dosen penulis ada menyebutkan juga tentang bab ini dalam memperkembangkan potensi diri lalu membuat equation seperti di bawah :















Ternyata jikalau kita kecundang dalam menjadikan nafsu kita sebagai proritas, lebih atas dan tinggi daripada perintah Allah, ingatlah wahai pembaca, itu adalah SYIRIK semata-mata. Na’uzubillah. Ini adalah peringatan untuk diri penulis sendiri dan kepada pembaca sekalian. Oleh itu, marilah kita sama-sama mengikhlaskan niat kita untuk sentiasa berusaha untuk mendekatkan diri kita kepada Allah.. Ingatlah seorang da’ie itu sentiasa mencari jalan dan bukannya alasan.

Ya Allah, Yang Pemurah lagi Maha Pengampun, ampunilah dosa hambaMu ini yang selalu saja alpa dan leka akan nikmat yang Engkau berikan. Engkau ampunkanlah dosaku . Ampunkanlah dosa kedua ibu bapaku dan umat Islam sejagat.  Engkau jauhkanlah kami semua dari api neraka dan masukkanlah kami dalam syurga dengan sifat penyayangMu Ya Allah. Jauhkanlah kami dari fitnah dunia, fitnah akhirat, fitnah kubur dan juga fitnal al-Masih Dajal laknatullah. Luruskanlah hati kami kepadaMu dan bantulah hati kami ini untuk sentiasa mengingatiMu Ya Allah. Amin.

Semoga apa yang akan penulis nukilkan adalah bermanfaat untuk kita semua mendekatkan lagi diri kita kepada Allah SWT. Insyaallah.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Translate

Agenda Harian

Semoga kita senantiasa terpacu untuk mengukir prestasi amal yang akan memperberat timbangan kebaikan di yaumil akhir, berikut rangkaian yang bisa dilakukan

1. Agenda pada sepertiga malam akhir

a. Menunaikan shalat tahajjud dengan memanjangkan waktu pada saat ruku’ dan sujud di dalamnya,

b. Menunaikan shalat witir

c. Duduk untuk berdoa dan memohon ampun kepada Allah hingga azan subuh

Rasulullah saw bersabda:

يَنْزِلُ رَبُّنَا تَبَارَكَ وَتَعَالَى كُلَّ لَيْلَةٍ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا حِينَ يَبْقَى ثُلُثُ اللَّيْلِ الْآخِرُ فَيَقُولُ مَنْ يَدْعُونِي فَأَسْتَجِيبَ لَهُ مَنْ يَسْأَلُنِي فَأُعْطِيَهُ مَنْ يَسْتَغْفِرُنِي فَأَغْفِرَ لَهُ

“Sesungguhnya Allah SWT selalu turun pada setiap malam menuju langit dunia saat 1/3 malam terakhir, dan Dia berkata: “Barangsiapa yang berdoa kepada-Ku maka akan Aku kabulkan, dan barangsiapa yang meminta kepada-Ku maka akan Aku berikan, dan barangsiapa yang memohon ampun kepada-Ku maka akan Aku ampuni”. (HR. Bukhari Muslim)


2. Agenda Setelah Terbit Fajar

a. Menjawab seruan azan untuk shalat subuh

” الَّلهُمَّ رَبَّ هَذِهِ الدَّعْوَةِ التَّامَّةِ وَالصَّلاَةِ الْقَائِمَةِ آتِ مُحَمَّدًا الْوَسِيْلَةَ وَالْفَضِيْلَةَ وَابْعَثْهُ مَقَامًا مَحْمُوْدًا الَّذِي وَعَدْتَهُ “

“Ya Allah, Tuhan pemilik seruan yang sempurna ini, shalat yang telah dikumandangkan, berikanlah kepada Nabi Muhammad wasilah dan karunia, dan bangkitkanlah dia pada tempat yang terpuji seperti yang telah Engkau janjikan. (Ditashih oleh Al-Albani)

b. Menunaikan shalat sunnah fajar di rumah dua rakaat

Rasulullah saw bersabda:

رَكْعَتَا الْفَجْرِ خَيْرٌ مِنَ الدُّنْيَا وَمَا فِيْهَا

“Dua rakaat sunnah fajar lebih baik dari dunia dan segala isinya”. (Muslim)

وَ قَدْ قَرَأَ النَّبِيُّ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ فِي رَكْعَتَي الْفَجْرِ قُلْ يَا أَيُّهَا الْكَافِرُوْنَ وَقُلْ هُوَ اللهُ أَحَدَ

“Nabi saw pada dua rakaat sunnah fajar membaca surat “Qul ya ayyuhal kafirun” dan “Qul huwallahu ahad”.

c. Menunaikan shalat subuh berjamaah di masjid –khususnya- bagi laki-laki.

Rasulullah saw bersabda:

وَلَوْ يَعْلَمُوْنَ مَا فِي الْعَتْمَةِ وَالصُّبْحِ لأَتَوْهُمَا وَلَوْ حَبْوًا

“Sekiranya manusia tahu apa yang ada dalam kegelapan dan subuh maka mereka akan mendatanginya walau dalam keadaan tergopoh-gopoh” (Muttafaqun alaih)

بَشِّرِ الْمَشَّائِيْنَ فِي الظّلَمِ إِلَى الْمَسَاجِدِ بِالنُّوْرِ التَّامِّ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

“Berikanlah kabar gembira kepada para pejalan di kegelapan menuju masjid dengan cahaya yang sempurna pada hari kiamat”. (Tirmidzi dan ibnu Majah)

d. Menyibukkan diri dengan doa, dzikir atau tilawah Al-Quran hingga waktu iqamat shalat

Rasulullah saw bersabda:

الدُّعَاءُ لاَ يُرَدُّ بَيْنَ الأَذَانِ وَالإِقَامَةِ

“Doa antara adzan dan iqamat tidak akan ditolak” (Ahmad dan Tirmidzi dan Abu Daud)

-baca al-mathurat

e. Duduk di masjid bagi laki-laki /mushalla bagi wanita untuk berdzikir dan membaca dzikir waktu pagi

Dalam hadits nabi disebutkan:

كَانَ النَّبِيُّ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” إَذَا صَلَّى الْفَجْرَ تَرَبَّعَ فِي مَجْلِسِهِ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ الْحَسَنَاءُ

” Nabi saw jika selesai shalat fajar duduk di tempat duduknya hingga terbit matahari yang ke kuning-kuningan”. (Muslim)

Agenda prioritas

Membaca Al-Quran.

Allah SWT berfirman:

“Sesungguhnya waktu fajar itu disaksikan (malaikat). (Al-Isra : 78) Dan memiliki komitmen sesuai kemampuannya untuk selalu:

- Membaca ½ juzuk dari Al-Quran untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 1 kali dalam masa 30 hari

- Bagi yang mampu menambah lebih banyak dari itu semua, maka akan menuai kebaikan berlimpah insya Allah.

3. Menunaikan shalat Dhuha walau hanya dua rakaat

Rasulullah saw bersabda:

يُصْبِحُ عَلَى كُلِّ سُلَامَى مِنْ أَحَدِكُمْ صَدَقَةٌ فَكُلُّ تَسْبِيحَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَحْمِيدَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَهْلِيلَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَكْبِيرَةٍ صَدَقَةٌ وَأَمْرٌ بِالْمَعْرُوفِ صَدَقَةٌ وَنَهْيٌ عَنْ الْمُنْكَرِ صَدَقَةٌ وَيُجْزِئُ مِنْ ذَلِكَ رَكْعَتَانِ يَرْكَعُهُمَا مِنْ الضُّحَى

“Setiap ruas tulang tubuh manusia wajib dikeluarkan sedekahnya, setiap hari ketika matahari terbit. Mendamaikan antara dua orang yang berselisih adalah sedekah, menolong orang dengan membantunya menaiki kendaraan atau mengangkat kan barang ke atas kendaraannya adalah sedekah, kata-kata yang baik adalah sedekah, tiap-tiap langkahmu untuk mengerjakan shalat adalah sedekah, dan membersihkan rintangan dari jalan adalah sedekah”. (Bukhari dan Muslim)

4. Berangkat kerja atau belajar dengan berharap karena Allah

Rasulullah saw bersabda:

مَا أَكَلَ أَحَدٌ طَعَامًا خَيْرًا مِنْ أَنْ يَأْكُلَ مِنْ عَمِلِ يَدِهِ، وَكَانَ دَاوُدُ لا يَأْكُلُ إِلا مِنْ عَمِلِ يَدِهِ

“Tidaklah seseorang memakan makanan, lebih baik dari yang didapat oleh tangannya sendiri, dan bahwa nabi Daud makan dari hasil tangannya sendiri”. (Bukhari)

Dalam hadits lainnya nabi juga bersabda:

مَنْ سَلَكَ طَرِيقًا يَلْتَمِسُ فِيهِ عِلْمًا سَهَّلَ اللَّهُ لَهُ طَرِيقًا إِلَى الْجَنَّةِ

“Barangsiapa yang berjalan dalam rangka mencari ilmu, maka Allah akan memudahkan baginya jalan menuju surga”. (Muslim)

d. Menyibukkan diri dengan dzikir sepanjang hari

Allah berfirman :

أَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

“Ketahuilah dengan berdzikir kepada Allah maka hati akan menjadi tenang” (Ra’ad : 28)

Rasulullah saw bersabda:

أَحَبُّ الأَعْمَالِ إِلَى اللهَ أَنْ تَمُوْتَ ولسانُك رَطْبٌ من ذِكْرِ الله

“Sebaik-baik perbuatan kepada Allah adalah saat engkau mati sementara lidahmu basah dari berdzikir kepada Allah” (Thabrani dan Ibnu Hibban) .

5. Agenda saat shalat Zhuhur

a. Menjawab azan untuk shalat Zhuhur, lalu menunaikan shalat Zhuhur berjamaah di Masjid khususnya bagi laki-laki

b. Menunaikan sunnah rawatib sebelum Zhuhur 4 rakaat dan 2 rakaat setelah Zhuhur

Rasulullah saw bersabda:

مَنْ صَلَّى اثْنَتَيْ عَشْرَةَ رَكْعَةً فِي يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ بُنِيَ لَهُ بِهِنَّ بَيْتٌ فِي الْجَنَّةِ

“Barangsiapa yang shalat 12 rakaat pada siang dan malam hari maka Allah akan membangunkan baginya dengannya rumah di surga”. (Muslim).

6. Agenda saat dan setelah shalat Ashar

a. Menjawab azan untuk shalat Ashar, kemudian dilanjutkan dengan menunaikan shalat Ashar secara berjamaah di masjid

b. Mendengarkan nasihat di masjid (jika ada)

Rasulullah saw bersabda:

مَنْ غَدَا إِلَى الْمَسْجِدِ لا يُرِيدُ إِلا أَنْ يَتَعَلَّمَ خَيْرًا أَوْ يَعْلَمَهُ، كَانَ لَهُ كَأَجْرِ حَاجٍّ تَامًّا حِجَّتُهُ

“Barangsiapa yang pergi ke masjid tidak menginginkan yang lain kecuali belajar kebaikan atau mengajarkannya, maka baginya ganjaran haji secara sempurna”. (Thabrani – hasan shahih)

c. Istirahat sejenak dengan niat yang karena Allah

Rasulullah saw bersabda:

وَإِنَّ لِبَدَنِكَ عَلَيْكَ حَقٌّ

“Sesungguhnya bagi setiap tubuh atasmu ada haknya”.


7. Agenda sebelum Maghrib

a. Memperhatikan urusan rumah tangga – melakukan mudzakarah – Menghafal Al-Quran

b. Mendengarkan ceramah, nasihat, khutbah, untaian hikmah atau dakwah melalui media

c. Menyibukkan diri dengan doa

Rasulullah saw bersabda:

الدُّعَاءُ هُوَ الْعِبَادَةُ

“Doa adalah ibadah”

8. Agenda setelah terbenam matahari

a. Menjawab azan untuk shalat Maghrib

b. Menunaikan shalat Maghrib secara berjamaah di masjid (khususnya bagi laki-laki)

c. Menunaikan shalat sunnah rawatib setelah Maghrib – 2 rakaat

d. Membaca dzikir sore (al- mathurat)

e. Mempersiapkan diri untuk shalat Isya lalu melangkahkan kaki menuju masjid

Rasulullah saw bersabda:

مَنْ تَطَهَّرَ فِي بَيْتِهِ ثُمَّ مَشَى إِلَى بَيْتٍ مِنْ بُيُوتِ اللَّهِ لِيَقْضِيَ فَرِيضَةً مِنْ فَرَائِضِ اللَّهِ كَانَتْ خَطْوَتَاهُ إِحْدَاهُمَا تَحُطُّ خَطِيئَةً وَالْأُخْرَى تَرْفَعُ دَرَجَةً

“Barangsiapa yang bersuci/berwudhu kemudian berjalan menuju salah satu dari rumah-rumah Allah untuk menunaikan salah satu kewajiban dari kewajiban Allah, maka langkah-langkahnya akan menggugurkan kesalahan dan yang lainnya mengangkat derajatnya”. (Muslim)

9. Agenda pada waktu shalat Isya

a. Menjawab azan untuk shalat Isya kemudian menunaikan shalat Isya secara jamaah di masjid

b. Menunaikan shalat sunnah rawatib setelah Isya – 2 rakaat

c. Duduk bersama keluarga/melakukan silaturahim

d. Mendengarkan ceramah, nasihat dan untaian hikmah di Masjid

e. Dakwah melalui media atau lainnya

f. Melakukan mudzakarah

g. Menghafal Al-Quran

Agenda prioritas

Membaca Al-Quran dengan berkomitmen sesuai dengan kemampuannya untuk:

- Membaca ½ juzuk dari Al-Quran lagi untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 1 kali dalam masa 30 hari

- Bagi yang mampu menambah sesuai kemampuan bacaan maka telah menuai kebaikan berlimpah insya Allah.


Apa yang kita jelaskan di sini merupakan contoh, sehingga tidak harus sama persis dengan yang penulis sampaikan, kondisional tergantung masing-masing individu. Semoga ikhtiar ini bisa memandu kita untuk optimalisasi ibadah insya Allah. Allahu a’lam

Ayo Baca Qur'an !!!