Looking for something?

There was an error in this gadget

Monday, 23 July 2012

Fiqih Puasa (1)


Innalhamdulillah nahmaduhu wanasta'iinuhu wanastaghfiruhu wanaa'uzubillah minsyurruru 'anfusinaa waminsayyi'ati 'amaalina mayyahdihillah falah mudhillalah wa man yudhlil falaa haadiyalah, wa asyhadu alla ilaaha illallahu wahdahu laa syarikalah wa asyhadu anna muhammadan 'abduhu wa rasuuluh.

Bismillahirrahmanirrahim...

Marilah kita beristighfar sebentar... ASTAGHFIRULLAHAL'AZIM X3

Assalamualaikum w.b.t,

Alhamdulillah atas izin dan rahmatnya dapat lagi kita bertemu dengan Ramadhan, suatu bulan yang sangat2 istimewa dan penuh berkah. Bulan yang senantiasa dinanti-nanti oleh para sahabat Rasulullah SAW, para ulama dan orang2 soleh. Walaupun kita telah menempuh 3 hari dalam bulan Ramadhan al-Mubarak ini, saya ingin berkongsi kepada kawan2 sekalian serba-sedikit mengenai fiqih ibadah yang terkait dalam bulan ini seperti puasa, solat tarawih dan sebagainya. 

Puasa merupakan salah satu ibadah yang memiliki rahsia yang besar dan menjanjikan ganjaran yang lumayan dari sisi Allah SWT. Seperti yang telah kita ketahui, ibadah puasa merupakan ibadah yang tidak boleh ditinggalkan bagi orang2 yang mengaku Muslim atau Muslimah. 
tengok jam berkali-kali... lambatnya lagi waktu berbuka... ^_^



Soalan cepumas yang pertama...

Mengapa Anda Berpuasa?

Puasa Ramadhan wajib dilaksanakan dengan dalil dari Qur'an, Sunnah dan Ijma' ulama.

1. Allah berfirman dalam surah al-Baqarah (2): 183-185






2. Rasulullah SAW bersabda, "Islam dibangun di atas 5 dasar: 1) Syahadat bahwa tidak ada ilah yang berhak disembah melainkan Allah dan Muhammad itu adalah utusan Allah. 2) Mendirikan solat. 3) Membayar zakat. 4) Menunaikan haji ke Baitullah dan 5) Puasa Ramadhan." HR Bukhari (8) dan Muslim (16)

Keutamaan berpuasa

Tujuan kita untuk mengetahui keutamaan berpuasa adalah untuk mengetahui kepentingan sebuah ibadah dan kelebihan-kelebihannya kerana ini akan memberi arah dan semangat dalam menjalankan ibadah tersebut.


  • Melatih kesabaran untuk tidak selalu menuruti selera dan hawa nafsu
  • Menjernihkan fikiran dari unsur2 negatif
  • Memberikan keluasan waktu untuk banyak pekerjaan2 yang positif selain digunakan untuk menyantap makanan dan minuman
  • Merehatkan sistem pencernaan dari rutinnya sehingga lebih sihat dan bersih
  • Berhak memasuki syurga dari pintu ar-Rayyan. Ini berdasarkan Hadith Rasulullah SAW, "Sesungguhnya di syurga terdapat pintu yang bernama ar-Rayyan. Darinya orang2 yang berpuasa akan masuk syurga di hari Kiamat dan tidak ada seorang pun selain dari mereka memasuki pintu tersebut. Diserukan: 'Dimana orang2 yang berpuasa?' Lalu mereka bangkit dan tidak seorang pun selain dari mereka masuk melalui pintu tersebut. Jika mereka telah masuk, maka pintu itu ditutup sehingga tidak seorang pun selain mereka yang masuk." HR Bukhari(1896) dan Muslim (1152)
  • Mendapat jaminan tidak tersentuh api neraka. Ini berdasarkan Hadith Rasulullah SAW, "Puasa adalah perisai dari api neraka, seperti perisai salah seorang dari kalian dalam peperangan." Shahiihul Jaami' (3879)
Rukun Puasa

1. Berniat

2. al-Imsak, iaitu menahan diri dari yang membatalkan puasa mulai terbit fajar hingga terbenam matahari

Syarat sah dan Syarat wajib

Syarat dalam ibadah puasa terbahagi kepada 2, iaitu syarat sah dan syarat wajib puasa. Syarat sah merupakan segala ketentuan yang harus dipenuhi agar puasa tersebut dikira sah dan menggugurkan kewajiban sedangkan syarat wajib adalah  segala ketentuan yang harus dipenuhi agar tidak melanggar kewajiban. Ok... maybe pening sikit kat sini... So, moral of the story adalah orang yang tidak memenuhi syarat wajib boleh berpuasa dan berpahala bagi yang mengajarkannya dan orang yang belum memenuhi syarat wajib tidak boleh disebut melanggar kewajiban jika tidak berpuasa.

Syarat Sah

1. Beragama Islam
2. Berakal sihat
3. Suci dari Haid dan Nifas bagi wanita

Syarat Wajib

1. Telah baligh
2. Iqamah iaitu menetap di suatu tempat dan bukannya musafir
3. Sihat tubuh badan iaitu mampu menjalankan ibadah puasa tanpa memudaratkan kesihatan dan nyawanya.

Harap dah clear tentang beza syarat sah dan syarat wajib ye... kalau xfaham, drop your comment kat bawah... :)

Hal2 yang MEMBATALKAN PAHALA puasa

1. Berdusta
2. Berkelahi 
3. Saling mencela
4. Ghibah (mengumpat)
5. Menonton filem porno

Hal2 yang makruh dalam berpuasa

1. Berkumur-kumur dan beristinsyaq (masukkan air dalam hidung) secara berlebihan ketika berwudhu'
2. Mencium isteri sehingga membangkitkan syahwat
3. Terus-menerus memandang isteri dengan syahwat (kalau perempuan lain, terus haram ye hukumnya... :p)
4. Mengunyah sesuatu, kerana dikhawatirkan airnya akan masuk ke dalam perut
5. Mencicipi makanan
6. Berbekam

Hal2 yang membatalkan puasa

1. Masuknya cairan ke dalam perut melalui hidung, atau mata, atau telinga atau dubur (sebarang rongga badan)
2. Keluar mani dengan sengaja
3. Muntah dengan sengaja
4. Memasukkan sesuatu yang bukan makanan dan bukan minuman ke dalam perut melalui  mulut, misalnya menelan batu/ guli. 0.o
5. Murtad
6. Makan atau Minum dengan sengaja tanpa ada alasan yang membolehkannya
7. Berjimak dengan isteri tanpa paksaan

Hal2 nombor 1 hingga 5 membatalkan puasa dan diwajibkan qadha' namun tidak wajib kafarat manakala nombor 6 dan 7 membatalkan puasa, wajib qadha' dan wajib bayar kafarat.

Hal2 mubah(boleh)

1. Siwak sepanjang hari, kecuali menurut Imam Ahmad yang menyatakan makruh bersiwak selepas Zohor.
2. Mandi (tapi jangan lama2 pula...)
3. Makan, minum dan bersetubuh pada malam hari sampai terbit fajar
4. Bermusafir 
5. Mengunyah makanan untuk anak kecil dan tidak ada orang lain yang mengunyahkannya untuknya serta makanan tersebut diperlukan oleh anaknya dengan catatan tidak ada yang masuk ke dalam perutnya.
6. Menghirup minyak wangi dan asap makanan

Hal2 sunnah ketika berpuasa

1. Bersahur
2. Melewatkan sahur
3. Mempercepat berbuka
4. Berbuka dengan buah kurma
5. Tidak melakukan maksiat
6. Tidak membazir dalam berbuka
7. Berjemaah tarawih 
8. Memperbanyak sedekah
9. Memperbanyak tilawah Qur'an
10. Iktikaf 10 hari terakhir Ramadhan

Demikianlah serba sedikit untuk part 1 Fiqih Puasa kali ini. Semoga bermanfaat dan dapat menambah ilmu saya dan para pembaca sekalian. Nantikan part 2! InsyaAllah... :)

Sumber rujukan:
1. Al-Qur'an Terjemahan
2. Fiqih Sunnah, Jilid 1, Sayyid Sabiq
3. the Pocket Fiqh, Ahmad Bisyri Syakur
4. Tuntunan Praktis Puasa, Tarawih, I'tikaf, Lailatul Qadar dan Zakat Fitrah, Abu Muhammad Ibnu Shalih
















No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Translate

Agenda Harian

Semoga kita senantiasa terpacu untuk mengukir prestasi amal yang akan memperberat timbangan kebaikan di yaumil akhir, berikut rangkaian yang bisa dilakukan

1. Agenda pada sepertiga malam akhir

a. Menunaikan shalat tahajjud dengan memanjangkan waktu pada saat ruku’ dan sujud di dalamnya,

b. Menunaikan shalat witir

c. Duduk untuk berdoa dan memohon ampun kepada Allah hingga azan subuh

Rasulullah saw bersabda:

يَنْزِلُ رَبُّنَا تَبَارَكَ وَتَعَالَى كُلَّ لَيْلَةٍ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا حِينَ يَبْقَى ثُلُثُ اللَّيْلِ الْآخِرُ فَيَقُولُ مَنْ يَدْعُونِي فَأَسْتَجِيبَ لَهُ مَنْ يَسْأَلُنِي فَأُعْطِيَهُ مَنْ يَسْتَغْفِرُنِي فَأَغْفِرَ لَهُ

“Sesungguhnya Allah SWT selalu turun pada setiap malam menuju langit dunia saat 1/3 malam terakhir, dan Dia berkata: “Barangsiapa yang berdoa kepada-Ku maka akan Aku kabulkan, dan barangsiapa yang meminta kepada-Ku maka akan Aku berikan, dan barangsiapa yang memohon ampun kepada-Ku maka akan Aku ampuni”. (HR. Bukhari Muslim)


2. Agenda Setelah Terbit Fajar

a. Menjawab seruan azan untuk shalat subuh

” الَّلهُمَّ رَبَّ هَذِهِ الدَّعْوَةِ التَّامَّةِ وَالصَّلاَةِ الْقَائِمَةِ آتِ مُحَمَّدًا الْوَسِيْلَةَ وَالْفَضِيْلَةَ وَابْعَثْهُ مَقَامًا مَحْمُوْدًا الَّذِي وَعَدْتَهُ “

“Ya Allah, Tuhan pemilik seruan yang sempurna ini, shalat yang telah dikumandangkan, berikanlah kepada Nabi Muhammad wasilah dan karunia, dan bangkitkanlah dia pada tempat yang terpuji seperti yang telah Engkau janjikan. (Ditashih oleh Al-Albani)

b. Menunaikan shalat sunnah fajar di rumah dua rakaat

Rasulullah saw bersabda:

رَكْعَتَا الْفَجْرِ خَيْرٌ مِنَ الدُّنْيَا وَمَا فِيْهَا

“Dua rakaat sunnah fajar lebih baik dari dunia dan segala isinya”. (Muslim)

وَ قَدْ قَرَأَ النَّبِيُّ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ فِي رَكْعَتَي الْفَجْرِ قُلْ يَا أَيُّهَا الْكَافِرُوْنَ وَقُلْ هُوَ اللهُ أَحَدَ

“Nabi saw pada dua rakaat sunnah fajar membaca surat “Qul ya ayyuhal kafirun” dan “Qul huwallahu ahad”.

c. Menunaikan shalat subuh berjamaah di masjid –khususnya- bagi laki-laki.

Rasulullah saw bersabda:

وَلَوْ يَعْلَمُوْنَ مَا فِي الْعَتْمَةِ وَالصُّبْحِ لأَتَوْهُمَا وَلَوْ حَبْوًا

“Sekiranya manusia tahu apa yang ada dalam kegelapan dan subuh maka mereka akan mendatanginya walau dalam keadaan tergopoh-gopoh” (Muttafaqun alaih)

بَشِّرِ الْمَشَّائِيْنَ فِي الظّلَمِ إِلَى الْمَسَاجِدِ بِالنُّوْرِ التَّامِّ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

“Berikanlah kabar gembira kepada para pejalan di kegelapan menuju masjid dengan cahaya yang sempurna pada hari kiamat”. (Tirmidzi dan ibnu Majah)

d. Menyibukkan diri dengan doa, dzikir atau tilawah Al-Quran hingga waktu iqamat shalat

Rasulullah saw bersabda:

الدُّعَاءُ لاَ يُرَدُّ بَيْنَ الأَذَانِ وَالإِقَامَةِ

“Doa antara adzan dan iqamat tidak akan ditolak” (Ahmad dan Tirmidzi dan Abu Daud)

-baca al-mathurat

e. Duduk di masjid bagi laki-laki /mushalla bagi wanita untuk berdzikir dan membaca dzikir waktu pagi

Dalam hadits nabi disebutkan:

كَانَ النَّبِيُّ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” إَذَا صَلَّى الْفَجْرَ تَرَبَّعَ فِي مَجْلِسِهِ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ الْحَسَنَاءُ

” Nabi saw jika selesai shalat fajar duduk di tempat duduknya hingga terbit matahari yang ke kuning-kuningan”. (Muslim)

Agenda prioritas

Membaca Al-Quran.

Allah SWT berfirman:

“Sesungguhnya waktu fajar itu disaksikan (malaikat). (Al-Isra : 78) Dan memiliki komitmen sesuai kemampuannya untuk selalu:

- Membaca ½ juzuk dari Al-Quran untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 1 kali dalam masa 30 hari

- Bagi yang mampu menambah lebih banyak dari itu semua, maka akan menuai kebaikan berlimpah insya Allah.

3. Menunaikan shalat Dhuha walau hanya dua rakaat

Rasulullah saw bersabda:

يُصْبِحُ عَلَى كُلِّ سُلَامَى مِنْ أَحَدِكُمْ صَدَقَةٌ فَكُلُّ تَسْبِيحَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَحْمِيدَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَهْلِيلَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَكْبِيرَةٍ صَدَقَةٌ وَأَمْرٌ بِالْمَعْرُوفِ صَدَقَةٌ وَنَهْيٌ عَنْ الْمُنْكَرِ صَدَقَةٌ وَيُجْزِئُ مِنْ ذَلِكَ رَكْعَتَانِ يَرْكَعُهُمَا مِنْ الضُّحَى

“Setiap ruas tulang tubuh manusia wajib dikeluarkan sedekahnya, setiap hari ketika matahari terbit. Mendamaikan antara dua orang yang berselisih adalah sedekah, menolong orang dengan membantunya menaiki kendaraan atau mengangkat kan barang ke atas kendaraannya adalah sedekah, kata-kata yang baik adalah sedekah, tiap-tiap langkahmu untuk mengerjakan shalat adalah sedekah, dan membersihkan rintangan dari jalan adalah sedekah”. (Bukhari dan Muslim)

4. Berangkat kerja atau belajar dengan berharap karena Allah

Rasulullah saw bersabda:

مَا أَكَلَ أَحَدٌ طَعَامًا خَيْرًا مِنْ أَنْ يَأْكُلَ مِنْ عَمِلِ يَدِهِ، وَكَانَ دَاوُدُ لا يَأْكُلُ إِلا مِنْ عَمِلِ يَدِهِ

“Tidaklah seseorang memakan makanan, lebih baik dari yang didapat oleh tangannya sendiri, dan bahwa nabi Daud makan dari hasil tangannya sendiri”. (Bukhari)

Dalam hadits lainnya nabi juga bersabda:

مَنْ سَلَكَ طَرِيقًا يَلْتَمِسُ فِيهِ عِلْمًا سَهَّلَ اللَّهُ لَهُ طَرِيقًا إِلَى الْجَنَّةِ

“Barangsiapa yang berjalan dalam rangka mencari ilmu, maka Allah akan memudahkan baginya jalan menuju surga”. (Muslim)

d. Menyibukkan diri dengan dzikir sepanjang hari

Allah berfirman :

أَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

“Ketahuilah dengan berdzikir kepada Allah maka hati akan menjadi tenang” (Ra’ad : 28)

Rasulullah saw bersabda:

أَحَبُّ الأَعْمَالِ إِلَى اللهَ أَنْ تَمُوْتَ ولسانُك رَطْبٌ من ذِكْرِ الله

“Sebaik-baik perbuatan kepada Allah adalah saat engkau mati sementara lidahmu basah dari berdzikir kepada Allah” (Thabrani dan Ibnu Hibban) .

5. Agenda saat shalat Zhuhur

a. Menjawab azan untuk shalat Zhuhur, lalu menunaikan shalat Zhuhur berjamaah di Masjid khususnya bagi laki-laki

b. Menunaikan sunnah rawatib sebelum Zhuhur 4 rakaat dan 2 rakaat setelah Zhuhur

Rasulullah saw bersabda:

مَنْ صَلَّى اثْنَتَيْ عَشْرَةَ رَكْعَةً فِي يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ بُنِيَ لَهُ بِهِنَّ بَيْتٌ فِي الْجَنَّةِ

“Barangsiapa yang shalat 12 rakaat pada siang dan malam hari maka Allah akan membangunkan baginya dengannya rumah di surga”. (Muslim).

6. Agenda saat dan setelah shalat Ashar

a. Menjawab azan untuk shalat Ashar, kemudian dilanjutkan dengan menunaikan shalat Ashar secara berjamaah di masjid

b. Mendengarkan nasihat di masjid (jika ada)

Rasulullah saw bersabda:

مَنْ غَدَا إِلَى الْمَسْجِدِ لا يُرِيدُ إِلا أَنْ يَتَعَلَّمَ خَيْرًا أَوْ يَعْلَمَهُ، كَانَ لَهُ كَأَجْرِ حَاجٍّ تَامًّا حِجَّتُهُ

“Barangsiapa yang pergi ke masjid tidak menginginkan yang lain kecuali belajar kebaikan atau mengajarkannya, maka baginya ganjaran haji secara sempurna”. (Thabrani – hasan shahih)

c. Istirahat sejenak dengan niat yang karena Allah

Rasulullah saw bersabda:

وَإِنَّ لِبَدَنِكَ عَلَيْكَ حَقٌّ

“Sesungguhnya bagi setiap tubuh atasmu ada haknya”.


7. Agenda sebelum Maghrib

a. Memperhatikan urusan rumah tangga – melakukan mudzakarah – Menghafal Al-Quran

b. Mendengarkan ceramah, nasihat, khutbah, untaian hikmah atau dakwah melalui media

c. Menyibukkan diri dengan doa

Rasulullah saw bersabda:

الدُّعَاءُ هُوَ الْعِبَادَةُ

“Doa adalah ibadah”

8. Agenda setelah terbenam matahari

a. Menjawab azan untuk shalat Maghrib

b. Menunaikan shalat Maghrib secara berjamaah di masjid (khususnya bagi laki-laki)

c. Menunaikan shalat sunnah rawatib setelah Maghrib – 2 rakaat

d. Membaca dzikir sore (al- mathurat)

e. Mempersiapkan diri untuk shalat Isya lalu melangkahkan kaki menuju masjid

Rasulullah saw bersabda:

مَنْ تَطَهَّرَ فِي بَيْتِهِ ثُمَّ مَشَى إِلَى بَيْتٍ مِنْ بُيُوتِ اللَّهِ لِيَقْضِيَ فَرِيضَةً مِنْ فَرَائِضِ اللَّهِ كَانَتْ خَطْوَتَاهُ إِحْدَاهُمَا تَحُطُّ خَطِيئَةً وَالْأُخْرَى تَرْفَعُ دَرَجَةً

“Barangsiapa yang bersuci/berwudhu kemudian berjalan menuju salah satu dari rumah-rumah Allah untuk menunaikan salah satu kewajiban dari kewajiban Allah, maka langkah-langkahnya akan menggugurkan kesalahan dan yang lainnya mengangkat derajatnya”. (Muslim)

9. Agenda pada waktu shalat Isya

a. Menjawab azan untuk shalat Isya kemudian menunaikan shalat Isya secara jamaah di masjid

b. Menunaikan shalat sunnah rawatib setelah Isya – 2 rakaat

c. Duduk bersama keluarga/melakukan silaturahim

d. Mendengarkan ceramah, nasihat dan untaian hikmah di Masjid

e. Dakwah melalui media atau lainnya

f. Melakukan mudzakarah

g. Menghafal Al-Quran

Agenda prioritas

Membaca Al-Quran dengan berkomitmen sesuai dengan kemampuannya untuk:

- Membaca ½ juzuk dari Al-Quran lagi untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 1 kali dalam masa 30 hari

- Bagi yang mampu menambah sesuai kemampuan bacaan maka telah menuai kebaikan berlimpah insya Allah.


Apa yang kita jelaskan di sini merupakan contoh, sehingga tidak harus sama persis dengan yang penulis sampaikan, kondisional tergantung masing-masing individu. Semoga ikhtiar ini bisa memandu kita untuk optimalisasi ibadah insya Allah. Allahu a’lam

Ayo Baca Qur'an !!!