Looking for something?

There was an error in this gadget

Friday, 10 August 2012

Kaedah Meyakini Awal Ramadhan


Innalhamdulillah nahmaduhu wanasta'iinuhu wanastaghfiruhu wanaa'uzubillah minsyurruru 'anfusinaa waminsayyi'ati 'amaalina mayyahdihillah falah mudhillalah wa man yudhlil falaa haadiyalah, wa asyhadu alla ilaaha illallahu wahdahu laa syarikalah wa asyhadu anna muhammadan 'abduhu wa rasuuluh.

Bismillahirrahmanirrahim...

Marilah kita beristighfar sebentar... ASTAGHFIRULLAHAL'AZIM X3

Assalamualaikum w.b.t,

Alhamdulillah, Allah SWT telah mengizinkan kita melalui 20 hari dalam bulan Ramadhan dengan jayanya. Diharapkan kepada pembaca sekalian masih bersemangat dalam menjalankan ibadah tanpa rasa jemu dalam bulan olahraga iman ini. 

Baru-baru ini, Alhamdulillah saya telah menghabiskan buku the Pocket FIQH yang ditulis oleh Ahmad Bisyri Syakur. Buku ini pada pendapat saya amat baik bagi para pemula dan bagi sesiapa yang tidak mempunyai waktu untuk mendalami buku Fiqih Sunnah yang tebal atau kitab-kitab yang lain yang sewaktu dengannya. Setebal cuma 315 muka surat, pelbagai topik2 fiqih telah dibahas dengan ringkas dan padat. Antara yang saya nak share kat sini adalah Kaedah Meyakini Awal Ramadhan/ Syawal. Memandangkan dah dekat Syawal, ini merupakan sedikit bingkisan dari ilmu fiqih yang menentukan tarikh bermulanya 1 Ramadhan atau 1 Syawal. Xkan kita selalu tengok pengumuman kat tv/radio tapi tidak timbul rasa ingin tahu bagaimana mereka menentukannya. 


Wajah yang tidak asing lagi di kalangan masyarakat Malaysia... Engku Tan Sri Ibrahim Engku Ngah. Tapi sekarang dah bersara... :(



Jap, tadi tajuknya 'Awal Ramadhan'? tapi kan dah dekat Syawal skrg...
Lek luu...

Itu merupakan salah satu tajuk kat buku ni... Cuma saya xnak ubah sbb memelihara keaslian sumber rujukan yg saya dapat. (^_^)v 
Tapi dun worry, kaedah ini is also applicable untuk meyakini Awalnya Bulan Syawal. :-)

Pembaca sekalian,

Pertama sekali, perlu diberi perhatian akan perbezaan antara menentukan dan meyakini. Tajuk kita adalah 'meyakini', dimana kalimat ini dapat dipakai oleh setiap individu Muslim dalam membuat keputusan untuk dirinya dalam hal ehwal Ramadhan/ Syawal manakala perkataan 'menentukan' hanya layak digunakan oleh pihak berkuasa yang dipertanggungjawabkan oleh kerajaan untuk memberi informasi mengenai datangnya awal Ramadhan/ Syawal. Terdapat dua kaedah untuk menentukan awal Ramadhan/ Syawal iaitu;

Dengan Melihat Hilal (Ru'yat)

"Berpuasalah jika melihatnya (hilal) dan hentikanlah puasa jika melihatnya. Jika terhalang awan, maka sempurnakanlah bilangan Sya'ban itu 30 hari". (HR Bukhari dan Muslim)

Ru'yat bererti melihat, baik melihat dengan mata kepala sendiri atau melihat dengan alat bantuan seperti teleskop dan sebagainya. Oleh sebab itu, jika seorang melihat hilal Ramadhan/Syawal, maka wajib melaporkan kepada pihak kerajaan untuk dijadikan pertimbangan dalam menentukan awal Ramadhan/ Syawal. Kalau dalam konteks Malaysia, pencerapan hilal Ramadhan/ Syawal dibuat di lokasi2 yang telah ditetapkan oleh kerajaan dan sesuai seperti tanah tinggi yang mempunyai kemudahan untuk mencerap hilal.

Ada 3 prinsip untuk meyakini awal Ramadhan dengan menggunakan kaedah ini*

1. Ikhtilafu al-mathali
Setiap daerah memiliki tempat untuk mencerap hilal (ru'yat)  masing2. Oleh sebab itu, xwajib bagi penduduk di suatu daerah untuk mengikuti ru'yat yang diumumkan oleh daerah lain. Sebagai contoh, jika Kerajaan Saudi mengumumkan tentang penampakan hilal hari Khamis dan puasa Ramadhan jatuh pada hari Jumaat, maka negara lain xwajib mengikuti pengumuman tersebut kerana masing2 negara memiliki tempat untuk mencerap.

2. Wihdatu al-mathali
Seluruh negara di muka bumi hanya memiliki satu ru'yat sahaja.Sebagai contoh, jika Kerajaan Saudi mengumumkan ru'yat telah terjadi pada hari Rabu dan puasa Ramadhan akan dimulai pada hari Khamis, maka seluruh negara di dunia harus mengikutinya kerana tidak ada lagi ru'yat hilal setelah itu.

3. Ikhtilafu al-mathali & Wihdatu al-mathali
Ini adalah pendapat yang cuba menengahi kedua pendapat di atas dimana negara2 di dunia terbahagi kepada dua iaitu negara yang memiliki kesamaan malam dan negara yang berbeza malamnya. (Lain zon waktu, bukan kepanjangan malam itu sendiri). Sebagai contoh, Indonesia, Malaysia dan Arab Saudi memiliki kesamaan malam dan siang, tetapi Malaysia dan Amerika xmemiliki kesamaan malam dan siang. (Di Malaysia siang, tetapi di Amerika malam). So, jika salah satu dari negara tersebut telah bersaksi tentang penampakan hilal, maka negara lain yang sama malam dan siangnya wajib mengikuti persaksian negara tersebut. Sebaliknya, bagi negara yang berbeza malam dan siangnya xwajib mengikuti persaksian tersebut.

Ikrimah, Qasim bin Muhammad, Salim, Ishaq, para ulama Hanafi dan Syafi'i berpendapat, bahawa yang menjadi ukuran bagi penduduk setiap negera itu adalah ru'yat mereka sendiri. Mereka xharus mengikuti ru'yat negara lain berdasarkan hadith yang diriwayatkan Kuraib,

" Aku pergi ke Syam. Saat masuk awal Ramadhan, aku berada disana. Aku melihat hilal pada malam Jumaat. Kemudian akhir Ramadhan, aku pulang ke Madinah. Aku ditanyai oleh Ibnu Abbas. Ia juga menyebut hilal. Ia berkata,  'Bila kalian melihat hilal?' Aku menjawab, 'Kami melihatnya pada malam Jumaat'. Ia bertanya, 'Apakah kamu sendiri melihatnya?' Aku menjawab, 'Ya. Orang-orang juga melihatnya. Maka mereka puasa. Muawiyah juga.' Ia berkata, 'Akan tetapi, kami melihatnya malam Sabtu, maka kami terus berpuasa hingga menyempurnakan bilangan Ramadhan menjadi 30 hari atau hingga melihat hilal Syawal.' Aku bertanya, 'Apakah tidak cukup dengan ru'yat Muawiyah (penduduk Syam) dan puasanya mereka?' Ia menjawab, 'Tidak. Seperti inilah yang diperintahkan oleh Rasulullah kepada kami.' " (HR Ahmad, Muslim dan Tirmidzi) Tirmidzi berkata, "Hadith ini hasan shahih gharib".

Para ulama meriwayatkan bahawa hadith ini menegaskan bahawa setiap negeri merujuk kepada ru'yatnya sendiri. Dalam kitab Fathul Allam, Syarah Bulughul Maram disebutkan, "Pendapat yang lebih dekat pada kebenaran adalah negeri-negeri yang berada dalam satu garis bujur, bergabung dalam satu ru'yat."


Ru'yat merupakan salah satu kaedah untuk menentukan awal Ramadhan, Syawal dan Dzulhijjah


Hisab

Kaedah ini adalah cara terakhir jika hilal xkelihatan untuk meyakini awal bulan Ramadhan/Syawal. Sebagai contoh, pada 29 Ramadhan telah dipastikan hilal xkelihatan di kesemua tempat mencerap di Malaysia, maka kita menghitung dengan menggenapkan bulan Ramadhan menjadi 30 hari. Setelah 30 Ramadhan , dapat dipastikan bahawa esoknya adalah 1 Syawal. Tiada hitungan tanggal 31 dalam bulan Hijriah seperti yang telah disabdakan oleh Rasulullah SAW. dalam hadith riwayat Bukhari dan Muslim bahawa bulan Hijriah antara 29 dan 30 hari sahaja.

Demikian sahaja entri untuk kali ini. Para pembaca boleh sahaja mecari sumber2 yang lebih terperinci mengenai ini dan juga membaca fatwa2 yang telah dikeluarkan oleh negara2 sekitar seperti Indonesia dan Brunei. 

Berikut merupakan link2 yang mungkin berguna dalam bab ini...

JAKIM (e-Falak)
Fatwa Majlis Ulama Indonesia

Semoga bermanfaat. :-)

*Contoh dalam 3 prinsip ini saya cuma ambil untuk awal Ramadhan. Juga boleh digunakan untuk mencontohkan awal Syawal.

hilal = anak bulan
mathala = tempat munculnya hilal (tempat mencerap)

Sumber Rujukan:
1. Fiqih Sunnah, Jilid 1, Sayyid Sabiq
2. the Pocket Fiqh, Ahmad Bisyri Syakur

~MW~

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Translate

Agenda Harian

Semoga kita senantiasa terpacu untuk mengukir prestasi amal yang akan memperberat timbangan kebaikan di yaumil akhir, berikut rangkaian yang bisa dilakukan

1. Agenda pada sepertiga malam akhir

a. Menunaikan shalat tahajjud dengan memanjangkan waktu pada saat ruku’ dan sujud di dalamnya,

b. Menunaikan shalat witir

c. Duduk untuk berdoa dan memohon ampun kepada Allah hingga azan subuh

Rasulullah saw bersabda:

يَنْزِلُ رَبُّنَا تَبَارَكَ وَتَعَالَى كُلَّ لَيْلَةٍ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا حِينَ يَبْقَى ثُلُثُ اللَّيْلِ الْآخِرُ فَيَقُولُ مَنْ يَدْعُونِي فَأَسْتَجِيبَ لَهُ مَنْ يَسْأَلُنِي فَأُعْطِيَهُ مَنْ يَسْتَغْفِرُنِي فَأَغْفِرَ لَهُ

“Sesungguhnya Allah SWT selalu turun pada setiap malam menuju langit dunia saat 1/3 malam terakhir, dan Dia berkata: “Barangsiapa yang berdoa kepada-Ku maka akan Aku kabulkan, dan barangsiapa yang meminta kepada-Ku maka akan Aku berikan, dan barangsiapa yang memohon ampun kepada-Ku maka akan Aku ampuni”. (HR. Bukhari Muslim)


2. Agenda Setelah Terbit Fajar

a. Menjawab seruan azan untuk shalat subuh

” الَّلهُمَّ رَبَّ هَذِهِ الدَّعْوَةِ التَّامَّةِ وَالصَّلاَةِ الْقَائِمَةِ آتِ مُحَمَّدًا الْوَسِيْلَةَ وَالْفَضِيْلَةَ وَابْعَثْهُ مَقَامًا مَحْمُوْدًا الَّذِي وَعَدْتَهُ “

“Ya Allah, Tuhan pemilik seruan yang sempurna ini, shalat yang telah dikumandangkan, berikanlah kepada Nabi Muhammad wasilah dan karunia, dan bangkitkanlah dia pada tempat yang terpuji seperti yang telah Engkau janjikan. (Ditashih oleh Al-Albani)

b. Menunaikan shalat sunnah fajar di rumah dua rakaat

Rasulullah saw bersabda:

رَكْعَتَا الْفَجْرِ خَيْرٌ مِنَ الدُّنْيَا وَمَا فِيْهَا

“Dua rakaat sunnah fajar lebih baik dari dunia dan segala isinya”. (Muslim)

وَ قَدْ قَرَأَ النَّبِيُّ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ فِي رَكْعَتَي الْفَجْرِ قُلْ يَا أَيُّهَا الْكَافِرُوْنَ وَقُلْ هُوَ اللهُ أَحَدَ

“Nabi saw pada dua rakaat sunnah fajar membaca surat “Qul ya ayyuhal kafirun” dan “Qul huwallahu ahad”.

c. Menunaikan shalat subuh berjamaah di masjid –khususnya- bagi laki-laki.

Rasulullah saw bersabda:

وَلَوْ يَعْلَمُوْنَ مَا فِي الْعَتْمَةِ وَالصُّبْحِ لأَتَوْهُمَا وَلَوْ حَبْوًا

“Sekiranya manusia tahu apa yang ada dalam kegelapan dan subuh maka mereka akan mendatanginya walau dalam keadaan tergopoh-gopoh” (Muttafaqun alaih)

بَشِّرِ الْمَشَّائِيْنَ فِي الظّلَمِ إِلَى الْمَسَاجِدِ بِالنُّوْرِ التَّامِّ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

“Berikanlah kabar gembira kepada para pejalan di kegelapan menuju masjid dengan cahaya yang sempurna pada hari kiamat”. (Tirmidzi dan ibnu Majah)

d. Menyibukkan diri dengan doa, dzikir atau tilawah Al-Quran hingga waktu iqamat shalat

Rasulullah saw bersabda:

الدُّعَاءُ لاَ يُرَدُّ بَيْنَ الأَذَانِ وَالإِقَامَةِ

“Doa antara adzan dan iqamat tidak akan ditolak” (Ahmad dan Tirmidzi dan Abu Daud)

-baca al-mathurat

e. Duduk di masjid bagi laki-laki /mushalla bagi wanita untuk berdzikir dan membaca dzikir waktu pagi

Dalam hadits nabi disebutkan:

كَانَ النَّبِيُّ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” إَذَا صَلَّى الْفَجْرَ تَرَبَّعَ فِي مَجْلِسِهِ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ الْحَسَنَاءُ

” Nabi saw jika selesai shalat fajar duduk di tempat duduknya hingga terbit matahari yang ke kuning-kuningan”. (Muslim)

Agenda prioritas

Membaca Al-Quran.

Allah SWT berfirman:

“Sesungguhnya waktu fajar itu disaksikan (malaikat). (Al-Isra : 78) Dan memiliki komitmen sesuai kemampuannya untuk selalu:

- Membaca ½ juzuk dari Al-Quran untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 1 kali dalam masa 30 hari

- Bagi yang mampu menambah lebih banyak dari itu semua, maka akan menuai kebaikan berlimpah insya Allah.

3. Menunaikan shalat Dhuha walau hanya dua rakaat

Rasulullah saw bersabda:

يُصْبِحُ عَلَى كُلِّ سُلَامَى مِنْ أَحَدِكُمْ صَدَقَةٌ فَكُلُّ تَسْبِيحَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَحْمِيدَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَهْلِيلَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَكْبِيرَةٍ صَدَقَةٌ وَأَمْرٌ بِالْمَعْرُوفِ صَدَقَةٌ وَنَهْيٌ عَنْ الْمُنْكَرِ صَدَقَةٌ وَيُجْزِئُ مِنْ ذَلِكَ رَكْعَتَانِ يَرْكَعُهُمَا مِنْ الضُّحَى

“Setiap ruas tulang tubuh manusia wajib dikeluarkan sedekahnya, setiap hari ketika matahari terbit. Mendamaikan antara dua orang yang berselisih adalah sedekah, menolong orang dengan membantunya menaiki kendaraan atau mengangkat kan barang ke atas kendaraannya adalah sedekah, kata-kata yang baik adalah sedekah, tiap-tiap langkahmu untuk mengerjakan shalat adalah sedekah, dan membersihkan rintangan dari jalan adalah sedekah”. (Bukhari dan Muslim)

4. Berangkat kerja atau belajar dengan berharap karena Allah

Rasulullah saw bersabda:

مَا أَكَلَ أَحَدٌ طَعَامًا خَيْرًا مِنْ أَنْ يَأْكُلَ مِنْ عَمِلِ يَدِهِ، وَكَانَ دَاوُدُ لا يَأْكُلُ إِلا مِنْ عَمِلِ يَدِهِ

“Tidaklah seseorang memakan makanan, lebih baik dari yang didapat oleh tangannya sendiri, dan bahwa nabi Daud makan dari hasil tangannya sendiri”. (Bukhari)

Dalam hadits lainnya nabi juga bersabda:

مَنْ سَلَكَ طَرِيقًا يَلْتَمِسُ فِيهِ عِلْمًا سَهَّلَ اللَّهُ لَهُ طَرِيقًا إِلَى الْجَنَّةِ

“Barangsiapa yang berjalan dalam rangka mencari ilmu, maka Allah akan memudahkan baginya jalan menuju surga”. (Muslim)

d. Menyibukkan diri dengan dzikir sepanjang hari

Allah berfirman :

أَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

“Ketahuilah dengan berdzikir kepada Allah maka hati akan menjadi tenang” (Ra’ad : 28)

Rasulullah saw bersabda:

أَحَبُّ الأَعْمَالِ إِلَى اللهَ أَنْ تَمُوْتَ ولسانُك رَطْبٌ من ذِكْرِ الله

“Sebaik-baik perbuatan kepada Allah adalah saat engkau mati sementara lidahmu basah dari berdzikir kepada Allah” (Thabrani dan Ibnu Hibban) .

5. Agenda saat shalat Zhuhur

a. Menjawab azan untuk shalat Zhuhur, lalu menunaikan shalat Zhuhur berjamaah di Masjid khususnya bagi laki-laki

b. Menunaikan sunnah rawatib sebelum Zhuhur 4 rakaat dan 2 rakaat setelah Zhuhur

Rasulullah saw bersabda:

مَنْ صَلَّى اثْنَتَيْ عَشْرَةَ رَكْعَةً فِي يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ بُنِيَ لَهُ بِهِنَّ بَيْتٌ فِي الْجَنَّةِ

“Barangsiapa yang shalat 12 rakaat pada siang dan malam hari maka Allah akan membangunkan baginya dengannya rumah di surga”. (Muslim).

6. Agenda saat dan setelah shalat Ashar

a. Menjawab azan untuk shalat Ashar, kemudian dilanjutkan dengan menunaikan shalat Ashar secara berjamaah di masjid

b. Mendengarkan nasihat di masjid (jika ada)

Rasulullah saw bersabda:

مَنْ غَدَا إِلَى الْمَسْجِدِ لا يُرِيدُ إِلا أَنْ يَتَعَلَّمَ خَيْرًا أَوْ يَعْلَمَهُ، كَانَ لَهُ كَأَجْرِ حَاجٍّ تَامًّا حِجَّتُهُ

“Barangsiapa yang pergi ke masjid tidak menginginkan yang lain kecuali belajar kebaikan atau mengajarkannya, maka baginya ganjaran haji secara sempurna”. (Thabrani – hasan shahih)

c. Istirahat sejenak dengan niat yang karena Allah

Rasulullah saw bersabda:

وَإِنَّ لِبَدَنِكَ عَلَيْكَ حَقٌّ

“Sesungguhnya bagi setiap tubuh atasmu ada haknya”.


7. Agenda sebelum Maghrib

a. Memperhatikan urusan rumah tangga – melakukan mudzakarah – Menghafal Al-Quran

b. Mendengarkan ceramah, nasihat, khutbah, untaian hikmah atau dakwah melalui media

c. Menyibukkan diri dengan doa

Rasulullah saw bersabda:

الدُّعَاءُ هُوَ الْعِبَادَةُ

“Doa adalah ibadah”

8. Agenda setelah terbenam matahari

a. Menjawab azan untuk shalat Maghrib

b. Menunaikan shalat Maghrib secara berjamaah di masjid (khususnya bagi laki-laki)

c. Menunaikan shalat sunnah rawatib setelah Maghrib – 2 rakaat

d. Membaca dzikir sore (al- mathurat)

e. Mempersiapkan diri untuk shalat Isya lalu melangkahkan kaki menuju masjid

Rasulullah saw bersabda:

مَنْ تَطَهَّرَ فِي بَيْتِهِ ثُمَّ مَشَى إِلَى بَيْتٍ مِنْ بُيُوتِ اللَّهِ لِيَقْضِيَ فَرِيضَةً مِنْ فَرَائِضِ اللَّهِ كَانَتْ خَطْوَتَاهُ إِحْدَاهُمَا تَحُطُّ خَطِيئَةً وَالْأُخْرَى تَرْفَعُ دَرَجَةً

“Barangsiapa yang bersuci/berwudhu kemudian berjalan menuju salah satu dari rumah-rumah Allah untuk menunaikan salah satu kewajiban dari kewajiban Allah, maka langkah-langkahnya akan menggugurkan kesalahan dan yang lainnya mengangkat derajatnya”. (Muslim)

9. Agenda pada waktu shalat Isya

a. Menjawab azan untuk shalat Isya kemudian menunaikan shalat Isya secara jamaah di masjid

b. Menunaikan shalat sunnah rawatib setelah Isya – 2 rakaat

c. Duduk bersama keluarga/melakukan silaturahim

d. Mendengarkan ceramah, nasihat dan untaian hikmah di Masjid

e. Dakwah melalui media atau lainnya

f. Melakukan mudzakarah

g. Menghafal Al-Quran

Agenda prioritas

Membaca Al-Quran dengan berkomitmen sesuai dengan kemampuannya untuk:

- Membaca ½ juzuk dari Al-Quran lagi untuk mendapatkan khatam Al-Quran sebanyak 1 kali dalam masa 30 hari

- Bagi yang mampu menambah sesuai kemampuan bacaan maka telah menuai kebaikan berlimpah insya Allah.


Apa yang kita jelaskan di sini merupakan contoh, sehingga tidak harus sama persis dengan yang penulis sampaikan, kondisional tergantung masing-masing individu. Semoga ikhtiar ini bisa memandu kita untuk optimalisasi ibadah insya Allah. Allahu a’lam

Ayo Baca Qur'an !!!